Tes CPNS, Untuk Apa Simpan Jimat dalam Bra dan Celana Dalam?

Tes CPNS, Untuk Apa Simpan Jimat dalam Bra dan Celana Dalam?

OMONG DENG, dawainusa.com Tes Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) kali ini agak aneh. Biasanya, orang yang mau menghadapi ujian, persiapan yang harus dilakukan paling kurang  belajar. Kecuali ujian kehidupan, pasrah jadi salah satu alternatif.

Kalaupun malas belajar, setidaknya bisa bongkar-bangkir soal tahun-tahun sebelumnya. Persis ketika dulu menghadapi Ujian Nasional (UN) di tingkat SMA. Kalau baca buku dengan tebal ratusan halaman kurang efektif, bisa fotocopy soal ujian peninggalan para senior terdahulu. Itu lazimnya, apalagi bagi para siswa yang tinggal di asrama.

Tapi ini bukan soal ujian SMA atau ujian kehidupan. Ini soal peserta tes CPNS di Kabupaten Madiun. Entah malaikat mana yang memaksa mereka melakukan hal ini, rasanya sulit untuk dipercaya.

Melansir Kompas.com, Tim panitia seleksi penerimaan calon pegawai negeri sipil daerah Kabupaten Madiun menemukan jimat yang disimpan dalam celana dalam dan bra peserta tes computer assisted test (CAT).

Baca juga: Aksi Bela ‘Tampang Boyolali’: Pesanan dari Jakarta?

Jimat itu ditemukan saat panitia seleksi menggeledah tas dan pakain peserta tes, sebelum memasuki ruang ujian tes. Menurut Sekrretaris Badan Kepagawaian Daerah Kabupaten Madiun, Sigt Budiarto, jimat tersebut ada yang ditemukan di bra hingga celana dalam.

“Ada yang ditemukan di tali BH (bra), dibelakang kerah baju, saku, hingga celana dalam,” kata Sigit.

Tes CPNS, Untuk Apa Simpan Jimat dalam Bra dan Celana Dalam?

Jimat para peserta Tes CPNS di Madiun – Kompas.com

Mengapa Membawa Jimat?

Mengapa para peserta membawa jimat? Kira-kira begitulah pertanyaan umum yang bisa diajukan publik. Apakah untuk mengubah soal jadi lebih gampang, atau supaya para pengawas tes bisa tidur nyenyak dan para peserta bisa kerja sama? Atau untuk mengubah sistem komputer agar programnya gampang diotak-atik? Entahlah.

Menurut Sigit, peserta CPNS nekat membawa jimat karena mereka percaya jimat tersebut bisa membantu mereka lulus tes. Jimat yang ditemukan pun bentuknya beragam. Ada yang berbentuk besi tua, rajah, bawang, irisan kunir, kacang hijau, garam hingga rambut.

Baca juga: Setahun Dawai: Tentang ‘Danong’ yang Pernah jadi Mimpi Bersama

Nah, yang menarik adalah para peserta peserta tes mendapatkan jimat tersebut dari orangtua, tokoh agama, hingga orang pintar. Saya ingin ketawa meledak. Mengapa orangtua tidak dukung dengan cara lain, semisal memberi semangat ke anaknya agar belajar rajin sebelum mengikuti tes.

Mengapa tokoh agama yang begitu ‘akrab’ dengan ayat-ayat suci dan sangat ‘dekat’ dengan Tuhan tidak meminta bantuanNya agar para peserta bisa lolos tes. Kalau tokoh agama saja sudah percaya jimat, apa gunanya dia bicara tentang Tuhan, misalnya.

Tetapi sudahlah, para peserta juga masih diperbolehkan untuk mengikuti tes. Boleh jadi, bawang di tali bra itu bukan jimat, tetapi persiapan untuk bikin nasi goreng selepas tes. Atau kacang hijo di celana dalam itu bukan barang jimat pulak, tetapi persiapan untuk bikin bubur kacang selepas tes.

Ujian memang berat, tetapi perlu dihadapi dengan otak dan akal sehat. Jika semua generasi bangsa melakukan hal-hal semacam ini, peradaban pendidikan kita di Indonesia perlu didaur ulang.*

COMMENTS