Komentar Pengamat Soal Wacana Calon Ketua Umum PDIP
Foto Instagram/@endro_dc

Dawainusa.com – Munculnya wacana tentang calon Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) saat ini mengundang tanggapan publik.

Salah satunya adalah tanggapan yang disampaikan oleh Pengamat komunikasi politik Universitas Paramadina, Hendri Satrio.

Dilansir dari TribunNews, Sabtu (17/4/2021), tanggapan pengamat tersebut muncul di tengah mengemukanya wacana tentang regenerasi kepemimpinan dalam tubuh PDIP.

Baca jugaSebelum Terjadi Penganiayaan, Perawat Sempat Tagur Istri Pelaku

Komentar Pengamat soal Calon Ketum PDIP

Untuk diketahui, wacana regenerasi Ketua Umum Partai Indonesia Perjuangan (PDIP) kembali menguat.

Wacana itu muncul setelah Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Solo FX Rudy Hadyatmo mengusulkan nama putra dari Megawati Soekarnoputri yaitu Prananda Prabowo sebagai penerus.

Nama Prananda pun dibandingkan dengan putri Megawati yaitu Puan Maharani yang saat ini tengah menjabat sebagai Ketua DPR RI.

Pengamat komunikasi politik Universitas Paramadina Hendri Satrio mengatakan sebenarnya PDIP juga memiliki opsi untuk memilih nama lain sebagai ketua umum di luar trah Soekarno.

Selain Prananda Prabowo serta Puan Maharani yang mewakili trah Soekarno, Hendri mengatakan ada dua nama kuat.

Yakni Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan.

“Saya jauh-jauh hari mengatakan ada dua kelompok besar sebetulnya. Non trah Soekarno dan trah Soekarno,” ujar Hendri, ketika dihubungi Tribunnews.com, Selasa (13/4/2021).

“Kalau non trah Soekarno kan saya rasa nama yang saat ini kuat itu ada dua nama, Presiden Joko Widodo dan Kepala BIN Budi Gunawan. Itu kuat menurut saya,” imbuhnya.

Akan tetapi, Hendri menegaskan bahwa perekat partai berlambang banteng moncong putih itu adalah trah Soekarno.

Sehingga baik Prananda maupun Puan yang mewakili trah itu memiliki kans kuat menjadi penerus.

dan kita kerucutkan lagi jadi trah Megawati Soekarnoputri itu yang beredar ada dua nama, Puan Maharani dan Prananda Prabowo,” jelasnya.

Jika Puan dinilai memiliki pengalaman dalam eksekutif, legislatif hingga partai politik, Prananda lebih tidak dikenal di luar partai politik.

“Puan punya pengalaman di eksekutif, di legislatif dan partai politik. Prananda memang tidak terlalu dikenal diluar parpol, tapi dia mengepalai situation room tempat strategi PDI Perjuangan itu dibuat. Jadi artinya nadi dan darah jantungnya PDI Perjuangan itu ada di Prananda. Dua nama itu menurut saya sama kuat,” tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, wacana regenerasi Ketua Umum Partai Indonesia Perjuangan (PDIP) terus mencuat seiring dengan makin bertambahnya usia Megawati Soekarno Putri.

Megawati dan Jokowi
Megawati dan Jokowi/Ist

Baca jugaNama Jokowi dan Budi Gunawan Disebut-sebut Sebagai Calon Kuat Ketum PDIP

Megawati sudah menjabat Ketua Umum PDIP selama 22 tahun sejak berdirinya partai tersebut.

Sehingga dia menjadi ketum partai politik terlama di Indonesia saat ini. Kini sejumlah nama muncul untuk mengantikan putri Bung Karno Tersebut.

Nama dua anaknya mencuat yakni Puan Maharani dan Prananda Prabowo.

Prananda Prabowo memang selama ini bekerja di balik layar, belakangan namanya makin muncul dan mendapat dukungan kader PDIP.

Dukungan datang juga dari Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDIP Solo, FX Rudy Hadyatmo.

Mantan Wali Kota Solo ini menyampaikan dukungan kepada Prananda untuk menjadi ketua umum pada Munas 2024 mendatang.

“Kalau Ibu Mega memang sudah betul-betul menyerahkan kepemimpinan ini kepada kader yang lainnya, menurut saya yang layak ya Mas Prananda itu,” kata Rudy, mantan Wali Kota Solo, Sabtu (10/4/2021).

Menurut Rudy, Prananda dianggap layak untuk memimpin partai dibanding dengan keluarga Sukarno lain.

Baginya, Prananda seorang pemikir yang tidak memiliki banyak kepentingan.

Lebih jauh, Prananda juga disebut Rudy telah banyak berkontribusi kepada PDIP dan melakukan inovasi demi pengembangan partai.

Perlu diketahui, Megawati kembali terpilih secara aklamasi sebagai ketua umum PDIP periode 2019-2024.*