Dawainusa.com Pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) M Yunus Bengkulu meminta salah satu warga Kota Bengkulu inisial SH (60) membayar uang sebesar Rp6,7 juta setelah dirinya menjalani perawatan di ruang isolasi karena diduga terpapar COVID-19.

Efran, anak dari pasien yang tinggal di Kelurahan Rawa Makmur tersebut menceritakan, ia membawa ibunya ke salah satu rumah sakit di daerah itu karena kondisi kesehatan ibunya menurun dan memiliki penyakit gula.

Baca juga: Bukan Ruben Onsu, Ternyata Ini Pemilik Sah Merek “Bensu”

Oleh pihak rumah itu, ibunya kemudian dilakukan tes cepat untuk mendeteksi COVID-19 dan hasilnya reaktif.

Setelah itu, pihak rumah sakit kemudian merujuk ibunya ke RSUD M Yunus Bengkulu yang menjadi rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 dan kemudian dirawat di ruang isolasi Fatmawati.

“Ibu saya diisolasi selama lima hari dan setelah hasil tes PCR keluar dan negatif ibu saya diizinkan pulang, tapi kami keluarga terkejut biaya yang harus dibayar sebesar Rp6,7 juta lebih,” kata Efran di Bengkulu melansir Antara, Sabtu.

Mencari Pinjaman

Efran mengaku kaget dengan biaya tersebut dan dia berusaha mencari pinjaman untuk membayar biaya rumah sakit.

Efran juga sempat menunjukkan surat keterangan miskin ke pihak rumah sakit, dan akhirnya biaya perawatan dikurangi menjadi Rp4 juta.

Baca juga: Kemenhub Longgarakan Aturan Terbang, Calon Penumpang Tidak Perlu Tes PCR

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu Herwan Antoni menyebut pihaknya akan meminta klarifikasi dari pihak rumah sakit terkait informasi adanya pasien COVID-19 yang dimintai biaya.

Menurut Herwan, seluruh biaya warga yang menjalani perawatan dengan status Pasien Dalam Pengawasan (PDP) COVID-19 ditanggung oleh Kementerian Kesehatan.

“Untuk PDP dan pasien yang diisolasi itu biayanya ditanggung Kemenkes, saya akan coba tanyakan ke pihak rumah sakit untuk melakukan klarifikasi soal ini,” demikian Herwan.*