Banyak Peserta Tes CPNS Tak Lolos SKD, Ini yang Akan Dilakukan Menpan RB

Banyak Peserta Tes CPNS Tak Lolos SKD, Ini yang Akan Dilakukan Menpan RB

JAKARTA, dawainusa.com Jumlah kelulusan peserta Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) peserta tes CPNS yang jauh dari target menuai sorotan publik. Banyak yang mengkritisi soal ambang batas (Passing Grade) yang ditetapkan pemerintah yang dinilai terlalu tinggi.

Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Syafruddin pun angkat suara. Jumlah peserta lolos yang ditaksir tak sampai 10 persen ini, dikhawatirkan tidak dapat mengisi kekosongan formasi tiap instansi.

“Negara membutuhkan karena sudah kekurangan, membutuhkan untuk segera diadakan, tentu melewati seleksi ASN, tapi ternyata yang memenuhi syarat kurang dari 10 persen padahal negara butuh 238.015 personel,” kata Menpan RB Syafruddin di Wijaya, Jakarta Selatan, Selasa (13/11).

Baca juga: Tes CPNS, Untuk Apa Simpan Jimat dalam Bra dan Celana Dalam?

Menghadapi situasi ini, Syafruddin mengkaji solusi, yakni menurunkan passing grade dari angka awal 298. Hal ini dilakukan demi mengisi kekosongan target yang saat ini berkisar hanya di angka 10 persen tersebut.

“Tentu kita pemerintah harus memenuhi keduanya, 80 persen kita kurang kebutuhannya. Karenanya, pemerintah harus fleksibel memenuhi itu semua, dan tim Panitia Seleksi Nasional sedang menyusun itu (pembaruan passing grade),” jelas dia.

Meski belum mematok berapa angka passing grade baru di jenjang tes SKD, mantan Wakapolri ini menegaskan semua opsi yang dimiliki Tim Panselnas akan dikombinasikan.

“Target kita minggu-minggu depan, sudah dirumuskan Panselnas, sudah net, dibawa ke saya. Saya tidak ada intervensi karena peramu-peramunya Panselnas orang-orang kredibel dosen profesor perguruan tinggi, yang pasti tidak terlalu rendah,” terang dia.

Data Sementara yang Diperoleh

Data sementara diketahui per Jumat kemarin 9 November 2018, baru masuk data enam puluh persen atau 1,7 juta peserta tes CPNS.

Dari data masuk sejumlah 60 persen tersebut, di pemerintah daerah, kementerian, dan lembaga pusat, rata-rata tingkat kelulusannya hanya berkisar 10 persen.

Baca juga: Seleksi CPNS 2018, 4 Jurusan Ini yang Paling Dicari

Hal ini membuat Kemenpan RB bingung, pasalnya mereka harus memenuhi kuota mencapai 238 ribu peserta lolos. Karena bila dikalkulasi saat data masuk genap 100 persen, jumlah peserta lolos tidak akan menutupi jumlah kuota tersebut.

“Jadi tentu kita pemerintah harus memenuhi keduanya, dengan cara seleksi kita harus mempertemukan. Kalau kita jalan terus dengan pass grade 298 ujungnya yang penuhi target tidak lebih dari 20 persen, ini paling tinggi dan 80 persen kita akan kurang kebutuhannya,” Syafruddin menandakan.

COMMENTS